IPS KELAS 3 MATERI UANG

Uang

A. Sejarah Uang
Pada zaman dahulu, untuk memperoleh barang-barang kebutuhan, masyarakat melakukan kegiatan tukar-menukar barang atau barter. Hingga kini kegiatan barter masih berlakudalam kehidupan suku-suku di pedalaman, khususnya di daerah yang terpencil. Misalnya, garam dan tembakau ditukar dengan dammar atau hasil hutan yang lain. Tempat Dan hari penukaran barang sudah ditentukan.
Cara itu dianggap merepotkan dan terasa sulit dilakukan. Cara tersebut memang kurang praktis. Seseorang yang memerlukan suatu barang harus membawa barang miliknya ke suatu tempat untuk ditukar dengan barang yang diinginkannya.
Zaman pun makin lama makin maju. Pemikiran orang makin berkembang. Orang mencari cara yang dianggap mudah untuk mendapatkan barang. Akhirnya, ditemukan alat atau barang tertentu sebagai alat tukar. Alat Atau barang tersebut telah disepakati bersama. Alat tukar yang dipakai pada saat itu adalah emas,perak, tembaga, besi, mutiara, dan lain-lain. Alat tukar seperti itu disebut uang-barang. Maksud uang-barang adalah barangbarang berharga yang dapat berfungsi sebagai alat tukar. Sama Halnya dengan uang yang berfungsi sebagai alat tukar.
Namun, bagaimana cara menggunakan alat tukar tersebut? Dengan apa orang pada zaman dulu melakukan kegiatan membeli Dan menjual barang? Nah, Coba kamu perhatikan contoh berikut ini.
Pak Andi memiliki sekarung beras. Menjelang tahun ajaran baru ia membutuhkan buku-buku sekolah untuk anaknya. Pak Andi pun menukar sekarung berasnya dengan kepingan perak. Selanjutnya, Pak Andi menukarkan kepingan perak tersebut dengan buku. Jika kepingan perak itu masih tersisa, maka dapat ditukarkan dengan barang-barang yang lain. Cara saling bertukar barang ternyata tidak praktis karena nilai atau harga setiap barang sulit diukur. Untuk menciptakan nilai tukar, maka kemudian dibuatlah uang.
Sejak zaman kerajaan dahulu, nenek moyang kita sudah menciptakan mata uang. Hal ini dapat dibuktikan dengan ditemukannya banyak uang kuno dari hasil penggalian benda-benda purbakala di berbagai tempat.
Dengan diciptakannya uang sebagai alat tukar, maka orang makin mudah untuk mendapatkan barang yang diinginkan. Keberadaan uang telah menjadikan kegiatan jual beli berlangsung lebih praktis. Uang Mudah disimpan dan dibawa. Dengan uang, mahal atau murahnya suatu barang juga mudah dinilai atau diukur.

B. Jenis-Jenis Uang
Pada saat ini, uang adalah alat tukar atau alat pembayaran yang sah. Penukaran barang dengan uang disebut jual beli. Orang yang memiliki barang untuk ditukarkan dengan uang disebut penjual. Orang yang memiliki uang untuk ditukarkan dengan barang disebut pembeli.
Uang yang beredar di tengah masyarakat terdiri atas dua jenis uang, yaitu uang kartal dan uang giral. Uang kartal berupa uang kertas dan uang logam yang dapat langsung digunakan untuk kegiatan jual beli. Uang kartal yang berupa uang kertas dan logam adalah uang yang banyak digunakan masyarakat luas seperti yang sudah kita kenal selama ini. Uang giral adalah alat pembayaran (penukar) dalam bentuk surat-surat berharga atau surat-surat penting. Contoh uang giral adalah cek, giro, wesel, dan polis.
CEK

GIRO

 
WESEL
1. Uang Kertas
Uang kertas berbentuk  persegi panjang dan memiliki dua sisi yang berbeda. Ada sisi depan dan ada sisi belakang. Nilai uang kertas berbeda-beda. Ada uang kertas yang bernilai Rp100,00; Rp500,00; Rp1.000,00; Rp5.000,00; Rp10.000,00; Rp20.000,00; Rp50.000,00; dan Rp100.000,00. Uang kertas mudah dibawa, tetapi mudah rusak. Di negara kita uang kertas dicetak dan diedarkan oleh Bank Indonesia (BI). Pada daftar gambar berikut ini kamu dapat melihat uang kertas yang beredar di tengah masyarakat Indonesia.
Inilah Contoh Uang Kertas yang Berlaku Di Indonesia

Ciri-ciri uang kertas adalah sebagai berikut:
a. berbentuk persegi panjang,
b. bertuliskan besarnya nilai uang,
c. di sudut ada gambar lambang negara Garuda Pancasila,
d. di bagian atas tertulis Bank Indonesia, dan
e. ada tanda tangan Gubernur Bank Indonesia.

2. Uang Logam
Uang logam terbuat dari bahan logam. Uang logam yang beredar di masyarakat adalah Rp50,00; Rp100,00; Rp200,00; Rp500,00; dan Rp1.000,00. Uang logam seperti ini sering disebut uang pecahan atau uang receh. Di negara kita uang logam dicetak diedarkan oleh Bank Indonesia. Berikut adalah contoh uang logam yang berlaku di Negara kita!
Inilah Contoh Uang Logam yang Berlaku Di Indonesia

Ciri-ciri uang logam adalah sebagai berikut:
a. berbentuk bundar,
b. sisi lingkaran timbul,
c. bertuliskan besarnya nilai uang,
d. bertuliskan tahun pembuatan, dan
e. bertuliskan Bank Indonesia.

3. Mengenal Penggunaan Uang Sesuai Kebutuhan
Kamu tentunya pernah mempunyai dan menggunakan uang. Namun, apakah sebenarnya kegunaan uang itu? Uang berguna sebagai alat tukar atau alat pembayaran yang sah. Perhatikan beberapa contoh penggunaan uang berikut ini! Rini memiliki sejumlah uang. Ia ingin membeli sepatu. Rini membeli sepatu dan membayar dengan uang. Ibu membeli buah-buahan. Ibu membayar dengan uang. Rudi membeli buku tulis. Ia membayar dengan uang. Rani membayar biaya sekolah dengan uang. Jadi, Uang berguna untuk membeli barang atau membayar sesuatu sesuai dengan kebutuhan.

C. Cara Mengelola Uang
Uang yang kita miliki harus kita kelola dengan baik. Dikelola dengan baik maksudnya disimpan dengan rapi serta digunakan dengan hemat dan tepat. Pengelolaan uang yang baik akan banyak memberikan manfaat bagi kita.

1. Pengelolaan Uang yang Baik
Orang hidup memiliki banyak kebutuhan. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, orang harus bekerja. Orang bekerja untuk mendapatkan uang. Pekerjaan yang dapat menghasilkan uang adalah berdagang, menjadi pekerja, dan lain-lain.
Untuk mendapatkan uang, orang harus bekerja dan berusaha. Dengan begitu, uang diperoleh dengan cara yang tidak gampang. Oleh karena itu, uang yang sudah didapatkan dengan Susah payah harus dikelola dengan baik. Bagaimana Cara mengelola uang dengan baik? Simaklah uraian berikut.
Setiap hari Rini diberi uang saku ibunya. Oleh Rini, uang tersebut tidak dihabiskan untuk jajan. Meski sedikit, pasti disisakan. Ia ingat nasihat Bu Farida, gurunya. Bu Farida menasihati Bahwa hidup harus hemat, seperti kata pepatah, “Hemat pangkal kaya.” Uang saku Rini sebagian ditabung di sekolah. Hal ini juga dilakukan oleh teman-temannya. Mereka diberi buku tabungan. Setiap habis kenaikan kelas, tabungan dapat diambil. Uang yang terkumpul dapat dipakai untuk membeli alat tulis. Rini adalah anak yang hemat. Dengan berhemat ia telah membantu meringankan beban orang tua.
Pada zaman dahulu orang sudah menabung dengan berbagai cara. Ada yang menyimpan uang di tiang rumah yang diberi lubang. Ada pula yang memasukkannya ke dalam celengan. Pada zaman modern sekarang ini, makin banyak cara yang dapat kita lakukan untuk menabung. Jadi, kita makin mudah untuk melakukan kegiatan menabung.
Selain menabung di rumah, kita juga dapat menabung di bank. Bank adalah tempat untuk menyimpan dan meminjam uang. Berdasarkan pemiliknya, bank dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu bank milik negara dan bank milik swasta.
Contoh bank milik negara ialah Bank Indonesia (BI), Bank Nasional Indonesia (BNI), Bank Tabungan Negara (BTN), dan Bank Rakyat Indonesia (BRI). Contoh bank milik swasta adalah Bank Niaga, Bank Central Asia (BCA), Bank Danamon, dan Bank Lippo.
Menabung di bank dapat memberikan beberapa keuntungan. Keuntungan-keuntungannya, Antara lain, sebagai berikut:
a. tabungan aman dan tidak akan hilang,
b. mendapatkan bunga,
c. membantu program pembangunan, dan
d. dapat diambil sewaktu-waktu.

2. Manfaat Mengelola Uang dengan Baik
Menabung adalah cara yang sangat baik untuk mengelola uang. Mengelola uang dengan baik banyak memberikan manfaat. Berikut ini diuraikan beberapa manfaat mengelola uang dengan baik.

a. Menghemat Pengeluaran
Dengan membiasakan diri menabung, kita akan terbiasa hemat dalam mengeluarkan dan menggunakan uang. Pengeluaran dan penggunaan uang akan lebih terkendali. Dengan Begitu kita akan terhindar dari sikap menghambur-hamburkan uang.

b. Untuk Memenuhi Kebutuhan
Perhatikan cerita berikut ini. Rini ingin memiliki sepatu. Sepatu yang diinginkannya itu harganya mahal. Uang jajan atau uang saku saja tidak cukup untuk membelinya. Ia mempunyai cara agar keinginannya tercapai. Ia menyisihkan uang jajannya untuk ditabung. Setelah cukup lama ditabung dan terkumpul cukup banyak, uang itu diambil untuk membeli sepatu yang diinginkannya.

c. Melatih Hidup Sederhana
Tidak bergaya hidup mewah dapat diartikan dengan hidup sederhana. Salah satu ciri hidup sederhana adalah membelanjakan uang dengan cara tidak berlebihan. Dengan menabung, kita akan terhindar dari gaya hidup boros dan sebaliknya akan terbiasa dengan hidup sederhana.
Hal itu karena dengan terbiasa menabung kita akan dapat menggunakan uang secara selektif. Artinya, uang dibelanjakan hanya untuk membeli barang dan jasa yang benar-benar kita perlukan saja. Adapun barang dan jasa itu kita pakai untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan yang mendesak saja.

IPS KELAS 3 MATERI UANG Rating: 4.5 Diposkan Oleh: ROBINN

0 komentar:

Posting Komentar